Dibutuhkan Kekompakan untuk Bangun Sepak Bola Indonesia

Dibutuhkan Kekompakan untuk Bangun Sepak Bola Indonesia

snackonasmack.com – Menteri BUMN RI yang juga bakal calon Ketua Umum PSSI Erick Thohir menyebutkan bahwa perlu kekompakan untuk membangun sepak bola di Indonesia ke arah yang lebih baik.

“Kadang-kadang ada dikotomi antara olahraga dengan pemerintah. Tidak mungkin ketika ingin membangun sesuatu, pemerintah, masyarakat, asosiasi beda, itu nggak nyaman,” kata Erick di sela kunjungannya ke Pura Mangkunegaran Solo, Sabtu (21/1/2023).

Erick Thohir resmi mendaftarkan dirinya masuk dalam bursa calon Ketua Umum PSSI periode 2023-2027. [ANTARA FOTO/ Handout Arief Rosyid]

Dalam hal ini, lanjut dia, seluruh pihak harus bersatu dan bekerja sama menyusun rencana untuk membangun sepak bola. Ia juga mengajak seluruh pihak mencontoh Jepang yang menyusun cetak biru membangun sepak bola Jepang sejak 1991.

“Di sana main sepak bola tidak individualistis, tapi maju mundur seperti ombak. Di sana pemain bahkan memastikan loker bersih, penontonnya juga demikian. Ini kultur,” katanya menambahkan.

Baca Juga:
Park Hang-seo Bicara Masa Depan, Gantikan Shin Tae-yong Latih Timnas Indonesia?

Menurut dia, sepak bola Indonesia harus menjadi pemersatu bangsa dan bukan malah memecah-belah persatuan.

“Setiap ada pertandingan sepak bola masyarakat ketakutan, orang tua ketakutan anaknya yang jadi suporter nggak pulang. Jangan sampai sepak bola jadi kesedihan, bukan jadi kebahagiaan, orang tua kehilangan anaknya, kakak kehilangan adik, adik kehilangan kakak,” katanya.

Mantan Presiden Inter Milan itu menegaskan untuk mewujudkan sepak bola yang bersih, perlu ada teknologi sehingga pertandingan tidak hanya mengandalkan wasit.

“Tidak bisa menyalahkan semua ke wasit. Wasit juga manusia, dicubit sakit, harus dibina, ekonomi baik atau tidak, pendidikan baik atau tidak, termasuk terkait kewasitannya itu. Intinya sepak bola bersih itu harus dibangun,” katanya menerangkan.

Sementara itu, terkait dengan pencalonannya sebagai Ketua PSSI periode 2023-2026, ia mengatakan menunggu Kongres Luar Biasa (KLB) PSSI, 16 Februari mendatang.

Baca Juga:
5 Pemain Indonesia yang Pernah Merumput di Timor Leste, Boaz Solossa Salah Satunya

“Kalau voters (pemilih) hatinya sama dengan saya, ingin membangun sepak bola yang bersih, menjadi pemersatu, membuat bahagia ya ayo. Ini sama-sama, bukan karena saya. Pemilihannya individu lho, ada ketua, wakil ketua, exco, artinya harus ada kebersamaan,” katanya.

Ia mengatakan pendaftaran sudah dilakukan dan ada lima bakal calon ketua umum yang satu diantaranya Ketua DPD RI LaNyalla Mattalitti.

“Nanti kita dengarkan calon-calon ini, yang menang kita hormati, yang kalah ya sudah, harus legowo. Bukan tidak mungkin saya kalah, namanya pemilihan,” pungkasnya seperti dimuat Antara.



#Dibutuhkan #Kekompakan #untuk #Bangun #Sepak #Bola #Indonesia

Sumber : www.suara.com